Sunday, March 30, 2014

Negative itu Lemah, Positive itu kuat

Daripada Anas RA katanya, telah bersabda Rasulullah SAW, “Jika Allah menghendaki kebaikan bagi seseorang hambanya, disegerakan bagi hamba itu balasan sewaktu di dunia. Sebaliknya jika Allah menghendaki dengan hambanya keburukan ditangguh pembalasan itu supaya disempurnakannya di hari kiamat. Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya besarnya pahala itu bergantung pada besarnya ujian, sesungguhnya Allah itu apabila dia mengasihi sesuatu kaum dia menguji mereka dengan kesusahan. Sesiapa yang reda dengan kesusahan itu akan mendapat keredhaan Allah dan siapa yang tidak redha maka dia akan menerima kemurkaan Allah.”

daripada intipati hadith diatas, cik wada huraikan serba sedikit yang cik wada faham..
bila bercerita tentang ujian dan dugaan dari Allah Taala..setiap manusia di dunia ini mempunyai ujian yang berbeza..bergantung kepada tahap keimanan seseorang tu utk hadapi ujian tersebut..ada yang diuji dalam bentuk kesusahan hidup...xkira lah samada kemiskinan, kebuluran, tiada pekerjaan dan seumpama denganya
ada juga hambanya yang diuji dari segi kemaksiatan,,,sebagai contoh, terlibat dalam masalh khalwat, ditangkap basah, atau pun terlanjur...
dan ada juga diantara hambanya diuji dengan kemwahan, rezeki yang melimpah ruah dan akhirnya mereka menjadi takbur dan bongkak dgn kekayaan yang mereka miliki...

yang membezakan adalahnya bagaimana penerimaan hambanya terhadap setiap ujian yang mereka terima dari Allah Taala..
bagi mereka yg melihat ujian itu pada pandangan mata...maka byk dikalangan kita sering menyalahkan takdir..tidak dapat menerima ketentuan yg Allah Taala telah takdirkan untuk mereka
bagi mereka yg melihat setiap ujian yang diterima dari sudut positive, mereka akan menerimanya dgn penuh sabar tanpa mempersoalkan kenapa sesuatu perkara itu terjadi....dan mereka adalah dari golongan yang benar2 beriman kepada Allah Talaa, percaya bahawasanya semua yang terjadi itu adalah Qada' dan Qadar Allah..

Ujian dan dugaan itu adalah tanda kasih dan sayang Allah terhadap Hambanya...
Allah uji kita dengan pelbagai kesusahan, ksedihan..kerana Allah ingin mendengar rintihan suara hambanya mengadu...
Allah rindukan suara hambanya meminta-minta kepadanya...begitu indahnya cinta Allah kepada hambanya..tapi sayang, manusia sering melupakannya..sering berjauhan dariNya..oleh kerana sayang lah, Allah turunkan ujian kepada hambanya sebagai tanda peringatan dan pengajaran buat hambanya..agar mereka sedar bahawa Allah itu maha Mengetahui dan Menyayangi hambanya...

berdasarkan pengalaman cik wada sendiri..sememangnya agak sukar untuk bangkit kembali setalah diuji dgn kesusahan dan kesedihan..semmg nya dulu cik wada terlalu jauh dgn Allah SWT..walaupun solat 5 waktu tetapi diri masih tertanya-tanya kenapa aku xpernah merasakan bahagia, knpa aku diuji sebegini...dan kenapa dan terus kenapa?sehingga cik wada pernah merasakan ingin bunuh diri ...rasa dah xmampu sangat  nk hidup...
tapi syukur Alhamdulillah..Allah masih sayangkan kita...
jika kita melihat sesuatu yang terjadi dr sudut negative, maka kita akan lemah, kita tidak redha dgn ujian Allah ke atas kita..tetapi sebaliknya jika kita melihat sesuatu yang berlaku itu dari sudut yang positive..insyaAllah ganjaran yg hebat menanti kita kelak...
Alhamdulillah..diri cik wada bukanlah selemah yang dulu...
ramai yang tanya bagaiman cik wada mampu hadapinya....
senang sahaja caranya...kembalilah pada yang asal, beriman kepada rukun iman..insyaAllah, selemah2 hambanya pasti akan kuat jika kita sentiasa berfikiran positive...

mmg cik wada akui..mmg mudah untuk berkata-kata, tapi bila bab untuk melaksanakannya amatlah sukar..
sebenarnya yang menjadi sukar itu adlh mainan emosi kita...jika terlalu ikutkan perasaan kita akn lemah dan tewas...dan bila diri dlm kekecewaan itu lah saat syaitan mula menghampiri kita, mula menghasut dan akhirnya kita melakukan sesuatu yg xsepatutnya...betol x?
jadi...apabila diri kita diuji oleh Allah Taala...jgn mudah putus asa..perbanyakkan doa kpd Allah Talla agar kita diberi kekuatan untuk menempuhinya..sesungguhnya Allah amat suka pada hamba yg sering meminta-minta kepadanya...xperlu lari daripada kenyataan hidup...sebaliknya hadapilah ia dengn senyuman dan keredhaan..insyaAllah dirimu pasti menemui kebahagian yg sebenar-benarnya...insya Allah...


sentiasalah pujuk diri..ujian itu tanda Allah sayangkan kita..
insya Allah u'll be fine...ok?

dan sebaik baik ketenangan dan kebahagiaan itu adalah dengan memberi kemaafan dan melupakan kesalahan tersebut..

sekian, salam ukhwah fillah dr cik wada
hepy2 sokmo ^__^V

Saturday, March 29, 2014

besarnya dosa ku jika berkecil hati

besarnya dosa ku jika berkecil hati..
ramai yang akan mempersoal kenapa berdosa pula?

hari ni...sebaik sahaja selesai melakukan rutin2 hari minggu cik wada...
cik wada on my lappy..kengkonon nye siapkan kerja-kerja yang tertangguh...
as usuall my bad habit, mesti nak kena views facebook updates..rasa cm xsempurna sahaja kalau xon9 FB...masyaAllah..ap nak jadi anak dara sorang ni kan..haha..
tgah2 dok tekun scroll down news feed..dgn xsemena-mena cik wada terbaca satu post shared by my exschool mate...hati tersentuh...

BISMILLAH. MENGECILKAN HATI ORANG ADALAH BERDOSA, BERKECIL HATI JUGA ADALAH BERDOSA TETAPI LEBIH BESAR DOSANYA JIKA KITA BERKECIL HATI.
I'm so confused. Kenapa orang kecilkan hati kita, kita pula berdosa? Then I asked my dad what's that mean.
AYAH : Jika seseorang hina kita, dia berdosa. Jika kita terasa hati dengan penghinaan dia, kita juga berdosa. Tetapi dosa kita lebih besar dari dosa dia.
ANAK : Tetapi kenapa pula?? Kita tak buat apa² pun kan?
AYAH : Kerana orang yang menghina kita itu adalah peringatan daripada Allah.
ANAK : *Blurrr*
AYAH : Kenapa kita dihina oleh orang itu? Kerana itu adalah ujian daripada Allah. Kenapa Allah hadiahkan kita ujian itu? Kerana DIA nak mengingatkan diri kita yang dah leka dengan dunia. Bila kita berkecil hati dengan orang tersebut bermakna kita tak redha dengan ujian Allah turunkan. Kesimpulannya, kita bukan kecil hati dengan orang, tapi kecil hati dengan Allah.
AYAH : Lagi parah bila kita pun cerita pada kawan2 kita, "Dia dah banyak buat macam ni, macam tu.." dan sebagainya. Dan kawan-kawan kita pula akan cerita pada kawan-kawan lain, "Kesian kawan kita tu, budak tu dah banyak sakitkan hati dia.." Jadi keredhaan kita terhadap ujian Allah tu akan lesap..
ANAK : *termakan cili*
So conclusion is, jangan mudah terasa hati. Kalau kita terasa hati, maknanya kita tak redha dengan takdir Allah. Nanti Allah pun tak redha dengan kita. Na'uzubillah..
TAZKIRAH JUMAAT..
Adakalanya kita yang hanya insan ni lebih cepat terasa. Sikit² nak terasa asbab dari perbuatan orang pada kita.
Sedar tak sedar mereka yang hadir itu pun dengan izin Allah. Allah nak uji kita. Allah nak tegur n beri peringatan pada kita.
Kalau nak ikutkn 'TERASA' mungkin Allah lagi banyak terasa dengan kita asbab perilaku kita yang teruk tapi Allah masih nak bagi peringatan supaya kita sedar n masih beri pelbagai nikmat.

baru cik wada tahu..rupa2 nya berkecil hati ni dosanya lebih besar dari orang yang membuatkn kita terasa hati dgn beliau...terasa dri ini sgt kerdil...masih jahil lg...teringat cik wada something yg cik wada pernah buat tatkala cik wada berkecil hati...biasalah..bila hati dah terlalu sakit...mcm2 berlaku diluar kawalan kita...kalau dahulu..selalu tulis dekat kertas.. then bakar..kengkonon luahan kesakitan itu akan hilang bila ia turut terbakar..tp rasanya cara ni lg efektif..tp sekarang nyata berbeza...
ramai diantara kita termasuk cik wada sendiri...bila ada shj someone yang wat kita terasa hati...sudah tentu facebook lah tempat kita meluahkan perasaan kekecewaan kita...tnpa kita sedari..sebenarnya kita telah melakukan suatu dosa...yakni tak redha dgn takdir dan ujian yang Allah beri pada kita...
Allahuakbar...bila ingat semua nya...rasa diri ini terlalu berdosa sangat...cik wada bukan sahaja tidak redha dgn ketentuan Allah...tetape pernah mengaibkan orang yang pernah buat cik wada berduka lara...
Allah..besarnya dosa cik wada jika dibandingkan dgn dosa orang yang membuat cik wada berkecil hati...
post by Ana saLwa ni benar2 memberi kesedaran pada cik wada...
ttg bahaya nya bila berkecil hati ni

dari pengalaman cik wada sendiri..sememangnya saat hati diselubungi rasa sedih akibat terasa dengan seseorang...syaitan lah yang sering mendampingi kita..mengawal emosi kita..sehinggakan kita xsedar segala tindak tanduk adlh betol atau salah...tp cik wada bersyukur sebab..saat cik wada diluar kawalan...ad juga sahabat yang menegur "..xbaik post macam ni..kita bukan membuka aib beliau shja..tp secara xlangsung sbnrnye kita juga mendedahkan aib kita juga..."
mula2 sememang nya cik wada nak ckp " korang apa tahu..korang xrasa ap aku rasa...'
tp bila cik wada diam...berfikir, bermunasabah dan cuba accept teguran dari sudut positive...
mmg betol kata sahabat cik wada...dan cik wada kembali tersenyum.."saat aku gundah gulana, kesedihan dan kekecewaan masih ada yang sudi menegur dan mensaihati aku..itu tanda aku masih disayangi"..
dan cik wada terus delete that post....
sebenarnya..banyak pengajaran yang boleh diambil bila kita diuji dgn kelukaan akibat perbuatan orang lain terhadap kita...tp apa hak kita mempersoalkan kenapa dia sanggup berbuat demekian"
kalau fikir secara logiknye lah...xde pun manusia saja2 suka nk permainkan perasaan orang...tetapi apabila Allah mengkehendaki sesuatu itu berlaku...maka Allah hadirkan seseorang untuk melukai kita..
sebab apa Allah hadirkan seseorang untuk lukakan hati kita?
jawapan itu ada pada diri kita sebenarnya..
mungkin kita terlalu jauh dgn Allah...walaupun solat 5 waktu sekalipun...akn tetapi ingatan kita pada cinta manusia melebihi kecintaan kita pada yang ESa...menyebakan Allah turunkan peringatan kepada kita..agar kita sedar bahawa...cinta Allah pada hambanya tiada siapa dapat tandinginya...
dan Allah nak kita sedar bahawa dunia ini hanya sementara...jadi Dia mahu hambanya kembali pada yg asal..beriman kepada Allah SWT...
Allahuakbar...sungguh indah cinta Allah pada hambanya...
semakin kita jauh darinya...semakin Hampir Allah dengan kita sebenrnya...
cuma lumrah manusia...xbisa sedar dgn sendri tnpa diberi ujian...
sebab itu lah Allah sering turunkan ujian pada hambanya...agar mereka sentiasa sedar dan kembali bertaubat kepada Allah Taala...begitu romantisnya cinta Allah pada hamba2 nya kan...

kini baru cik wada sedar dan faham...apakah makna CINTA yang sebenar-benarnya...
terima kasih Ya Allah..disebalik ujian mu terhadapku..rupa-rupanya kau hadiahkan lamaran yang indah untuk terus berada di sisiMU....akan ku berusaha sebaik mungkin untuk memperbaiki diri dan enjadi sorang hamba yang bertaqwa kepadamu...

buat sahabat2 cik wada sekalian...sama ada pernah berjumpa atau tidak..rapat atau hanya kenal di alam maya...andai cik wada pernah membuat kalian tersinggung...maafkan cik wada...cik wada tahu diri cik wada banyak kelemahan yang perlu diperbaiki...andai cik wada pernah berkecil hati dan mengaibkan kalian samada di alam siber mahupun pada orang sekeliling..cik wada mohon ampun..sb lumrah manusia biasa spt cik wada...dlm keadaan tidak terkawal emosi + dikontrol rasa amarah dan tewas dgn hasutan syaitan...cik wada telah mengaibkan kalian..cik wada xnafikan..sememgnya cik wada akui kelemahan cik wada..
jadi cik wada mohon seribu kemaafan dari pihak kalian....
semoga kesilapan yg pernah cik wada lakukan memberi pengajaran pada kalian agar tiada yang mengulangi kesilapan yg telah cik wada lakukan...moga kita semua sentiasa dibawah rahmat Allah swt...
salam kemaafan dari cik wada... ^__^


nota kaki:
buat someone yg istimewa..terima kasih kerna pernah hadir dan membahagiakan cik wada walau hanya seketika...walau kita kini berlainan destinasi..kita tetap kawan selamanya...moga persahabatan kita terus kekal dilangit syurga sebagai sahabat...maafkan aku wahai sahabt 

Sunday, March 23, 2014

Terkilan


amat sukar untuk melupakan sesuatu yang amat perit berlaku dlm hidup ini...
aku xpasti bilakah kelukaaan ini akan sembuh..
acapkali aku bersungguh untuk melupakannya..
aku tewas dipersimpangan awal....
aku cuba untuk bangkit kembali dengan kudrat ku sendiri...
tp aku terduduk kembali...
luka tetap kian berdarah...
apakah aku terus terduduk sehingga luka ku kering...
atau aku perlu bangkit untuk mencari penawar kelukaan itu...
jernih mutiara putih tidak putus2 mengalir dilurah pipiku...
aku bangkit...dan cuba melangkah..selangkah demi selangkah..
terasa langkah kaki ku kian longlai..tanpa arah tuju...
air mata turun berderai untuk sekian kalinya dikecewakan oleh seseorang...
aku terus melangkah..kuseka setiap titis titis air mata yang keluar...
bibirku tetap mengukirkan senyuman walaupun tekakku terpaksa
menelan pahit air liurku....
ku lontarkan pandangan disekeliling ku... KOSONG..
fikiran ku terus melayang, mengimbau kembali saat saat awl perkenalan kita
dari sebuah hubungan rakan sebili darjah..menjadi sepasang kekasih...namun hubungan itu terputus
saat dirimu mengkhianati ikatan persahabatan kita....
maafkan aku wahai sahabat... aku xmampu untuk meneruskan ikatan persahabatan ini
hatiku benar benar terluka saat dirimu mengkhianati kepercayaan ku terhadapmu...
aku cuba untuk memaafkan setiap apa jua yg kau lakukan terhadapku ..
tp hatiku tidak membenarkan aku tuk melakukannya...
bila aku teringatkan dirimu...hatiku meronta-ronta untuk berlari memelukmu ke dalam dakapan mu
setiap bayangan kisah tentang kita membuatkan kelopak mataku dilinangi air mata...
sungguh aku rindu....mengapa mudahnya engkau membunuh hatiku dgn begitu kejam
mengapa mudahnya engkau hadir di dlam hidupku...dan dgn senangnya kau beralih arah
dan pergi meninggalkan aku tnpa menoleh dan menjelaskan kpd ku...
aku terkilan....hingga ke saat ini...hati ku benar benar terkilan segala perbuatanmu terhadapku.
kini...kau bukan lg disisiku...aku berdoa agar kau bahagia dgn pilihan mu..
sesungguhnya..kita berdua mempunyai jalan yang berbeda...
sungguhpun suatu hari kita akan dipertemukan disuatu persimpangan jalan..
kita tak mungkin dapat bersama kembali....
bukan aku membenci..tetapi...sudah menjadi suratan takdir yg telah lama tertulis di lau mahfuz..
bahawasanya..aku bukan milikmu...

kenanganku bersamamu xmungkin terpadam..
akan ku jadikan ia sebagai bekalan untukku disepanjang perjalanan hidupku...
terima kasih wahai sahabat kerana pernah hadir dan membahagiakan ku..
akan ku abadikan kisah kita sebagai hadiah yang terindah dalam hidupku...

kini aku sendiri...masih berdiri disini..
aku menoleh ke kiri ke kanan...
di hadapanku terbentang luas lorong-lorong yg perlu aku pilih
fikiran aku kosong...jiwa aku terus melayang...
tidak tahu jalan manakah yang aku harus pilih....
aku hanya mengikut rentak kaki ku...
kemana ia melangkah...di situlah pilihan ku...
moga jalan yg aku lalui kelak disinari sang suria, dan dihiasi warna warni pelangi yang indah
dan saat itu...ada tangan yang memimpinku 
agar aku tidak tergelincir dan jatuh tertunduk kembali...
siapakah gerangan pemilik tangan itu..aku tidak pasti..
apa yang pasti...dialah IMAMku....
video





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...